ETNOMATEMATIKA KALIGRAFI SEBAGAI SUMBER BELAJAR MATEMATIKA DI MADRASAH IBTIDAIYAH

Nanang Nabhar Fakhri Auliya

Abstract


Matematika merupakan bagian dari ilmu pengetahuan yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan bidang ilmu pengetahuan lainnya. Akan tetapi pada kenyataannya matematika dianggap sebagai pelajaran yang sulit dan menjadi sebuah momok bagi sebagian besar orang. Hal ini bisa dilihat dari hasil the Program for International Student Assessment (PISA) pada tahun 2015, Indonesia menduduki peringkat 63 dari 70 negara. PISA merupakan ujian di seluruh dunia yang diselenggarakan setiap tiga tahun sekali untuk mengukur kecerdasan pelajar sekolah berusia 15 tahun. Seperti yang diketahui bahwa matematika merupakan ilmu yang bersifat abstrak, sehingga untuk siswa pada jenjang MI yang masih berada pada tingkat berfikir kongkrit-abstrak akan merasa sulit untuk memahaminya. Apalagi jika dalam pembelajaran di kelas, guru hanya mengajar secara prosedural dan menyuruh siswa menghafal konsep atau rumus matematika saja. Salah satu hal yang dapat menjembatani antara budaya dan pendidikan khususnya pada pembelajaran matematika adalah etnomatematika. Salah satu objek etnomatematika adalah seni kaligrafi. Penelitian ini dapat memberikan gambaran dan tambahan referensi sumber belajar matematika dari eksplorasi etnomatematika seni kaligrafi terutama dalam materi bangun datar. Pemilihan seni kaligrafi sebagai sumber belajar dikarenakan mudahnya seni kaligrafi dalam membaur dalam kurikulum yang ada dalam Madrasah Ibtidaiyah. Hasil dari eksplorasi etnomatematika seni kaligrafi berupa konsep matematika yang ditemukan dalam proses pembuatan kaligrafi adalah konsep refleksi dan konsep perputaran. Selanjutnya dari hasil eksplorasi etnomatematika seni kaligrafi berupa konsep matematika yang ditemukan hasil dari bentuk-bentuk kaligrafi yang sudah jadi adalah konsep bangun datar lingkaran, persegi, persegi panjang, dan segitiga.


Keywords


Etnomatematika, Seni Kaligrafi, Sumber Belajar Matematika.

Full Text:

PDF

References


Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitian suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta.

Barton, B. 1996. Ethnomathematics: Exploring Cultural

Diversity In Mathematics. 1996. (Dissertation).

University Of Auckland, Auckland).

Karnilah, N., Juandi, D., Turmudi. 2013. Study

Ethnomathematics: Pengungkapan Sistem Bilangan

Masyarakat Adat Baduy. Jurnal Online Pendidikan

Matematika Kontemporer.

Nur, Rhofy K. 2015. Eksplorasi Etnomatematika

Masyarakat Suku Madura di Situnondo. Artikel

Ilmiah Mahasiswa. 2(1). 1-4

OECD. 2016. PISA 2015 Results in Focus. New York: Columbia University.

Putri, Linda I. 2017. Eksplorasi Etnomatematika Kesenian Rebana Sebagai Sumber Belajar Matematika Pada Jenjang MI. Jurnal Ilmiah Pendidikan Dasar. 4(1). 21-31

Sardjiyo & Pannen, P. 2005. Pembelajaran berbasis budaya: model inovasi pembelajaran dan implementasi kurikulum berbasis kompetensi. Jurnal pendidikan. 6(2). 83-97.

Sugiyono. 2016. Metode Penelitian Pendidikan: Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta.

Sumarmo, U. 2012. Pendidikan Karakter Serta Pengembangan Berfikir Dan Disposisi Matematik Dalam Pembelajaran Matematika. Makalah Yang Disajikan Dalam Seminar Pendidikan Matematika. 25 Februari Nusa Tenggara Timur

Wahyuni, I.2016. Eksplorasi Etnomatematika Masyarakat

Pesisir Selatan Kecamatan Puger Kabupaten

Jember. Fenomena. 15(2). 225-238




DOI: http://dx.doi.org/10.21043/jpm.v1i2.4879

Refbacks

  • There are currently no refbacks.