Open Journal Systems

Rekonseptualisasi Terminologi Khalwat –Kwajikan di Dunia Tasawuf Menurut Islam Transformatif

Fuqohak Fuqohak

Abstract

Penelitian ini mengkaji tentang konsep khalwat era modern. Yang mana sebenarnya khalwat bisa bermakna bersepi. Di dalam istilah Islam sendiri, ada khalwat yang bermakna bersepinya lelaki dan perempuan yang tidak ada hubungan mahrom. Kemudian, ada juga khalwat yang bermakna menyepikan jiwa dari keramaian manusia. Inilah makna sufistik yang akan dikembangkan di dalam kajian ini. Penelitian yang bersifat kualitatif dan berbentuk pustaka ini mencoba mengurai makna khalwat dalam dunia sufistik. Kemudian diterapkan di dalam model khwajikan dari Tarekat Naqsyabandi. Yaitu model zikir dengan wirid tertentu dan dengan syarat atau mursyid (guru spiritual) khusus. Kesimpulan kajian ini adalah makna khalwat di era modern yang tepat adalah menyepikan jiwa tanpa harus badan. Artinya, merasa sendiri di dalam keramaian sehingga pelaku tidak harus meninggalkan aktivitas, tetapi memberi nilai spiritual di dalam aktivitasnya.

Keywords


Khalwat, Khwajikan, Era Modern.

References


Abdurrahman, M. (1995). Islam Transformatif. Jakarta: Pustaka Firdaus.

Abdurrahman, M. (2009). Suara Tuhan Suara Pemerdekaan. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.

Abdurrahman, M. (1995). Islam Transformatif. Jakarta: Pustaka Firdaus.

Abdurrahman, M. (2009). Suara Tuhan Suara Pemerdekaan. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.

Abu Bakar, A. (1993). Pengantar Sejarah Sufi dan Tasawuf. Solo: Ramadani.

Ad Dimasyqi, N. (1927). Al Minhaj. Beirut: Dar al Fikri.

Al Bouthi, M. S. R. (2004). Syarah wa Tahlil Hikam Ibnu Atha’illah. Beirut: Dar al Fikri.

Al Ghazali, M. bin A. (2009). Ihya Ulum ad Din. Surabaya: Haromain.

Al Kurdi, A. (2000). Tanwir Al Qulub. Beirut: Dar al Fikri.

An Nabhani, Y. (2001). Sa’addatu Ad Darain. Beirut: Dar al Fikri.

As Siba’i, M. (1985). Durus Wa’ibar Sirah Nabawiyah. Beirut: Dar al Fikri.

Asy Syarqowiy, S. A. (2009). Syarah Al hikam Ibn ’Atho. Jakarta: Darul Ulum Press.

Az Zabidi, M. (2003). Ithafu Sadat Al Muttaqin. Beirut: Dar Al Kutub.

Harahap, S. (1997). Islam Dinamis. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya.

Ibnu Mandzur, M. I. M. (1994). Lisanul ’Arab. Beirut: Dar al Fikr.

Ihsan, M. (2010). Siraj At Talibin. Beirut: Dar al Fikri.

Zaruq, A. (2007). Qowai’du at Tasawuf. Lebanon: Darul Kuttub Al Ilmiyyah.

Zuhri. (2007). Hidup Lebih Bermakna. Jakarta: Serambi.


Full Text: PDF

DOI: 10.21043/esoterik.v3i2.4473

How To Cite This :